Feeds:
Pos
Komentar

Archive for Oktober, 2009

Hari ini sabtu jam 3.30 pagi ku terbangun mendengar alarm jam, karena  sengaja aku set jam segitu. Lalu ku bangun dari tempat tidur untuk mempersiapkan semuanya untuk perjalanan ke bandung. Bergegas ku ke kamar mandi untuk mandi. Selesai mandi langsung ku cari baju dan celana untuk ku pakai. Waktu menunjukan jam 4 pagi mata segar dan cuaca yang dingin membuatku terbangun. Selesai ku merapikan semua barang-barang yang akan kubawa..kumandang azan shubuh pun terdengar langsun ku wudhu lalu shalat.waktu sudah menunjukan sudah setengah lima lewat, ku amabil tas ku ambil dompet, hape, dan sejumlah uang yang akan ku bawa untuk persiapan ke bandung. Ku ambil motor dan kunyalakan untuk memanaskan motor. Entah alasan apa dan bagaimana perasaan aku saat aku berada di Bandung. Mungkin kedua kalinya aku ke Bandung dengan menggunakan Sepeda motor mungkin kata nekat itu yang ada dipikiranku saat aku bandung, tapi aku punya tujuan yang harus ku lakukan dan harus ke sana. Entah apa jadinya bila telah sampai ke Bandung…Mesin sudah panaskan dan ku pamit pada orang tua ku, walaupun orangtuaku belum tahu tujuan aku sebenarnya.. langsung ku tancap gas setelah membaca Bismillah, mudah-mudahan aku sampai ke bandung dengan selamat. Dingin mencekap dengan udara pagi ini. Dalam pikiran saat berada di motor apa aku sampai bandung dengan selamat,…(continued)

Iklan

Read Full Post »

belajar mencintai..

belajar mencintai lebih sulit ketika mencintai orang yang tidak kita sayangi dan dihadapkan pada suatu pilihan apakah benar kita akan sayang pada dia ketika kita berjodoh sama dia, apakah benar semua ini adalah kehendak-Nya apakah kita tidak bisa memilih orang yang kita sayangi untuk berjodoh pada kita semua adalah pilihan…

Read Full Post »

Patah Hati ?

Siapa aja pasti pernah mengalaminya, apalagi patah hati sama pacar pertama yang begitu kita sayangi. Duh enggak enak bo’ ! Tapi ada kiatnya nih buat nyiasatin.

Rasanya dunia gelap, males ngapa-ngapain. Hari- hari kamu terasa ada yang hilang. Mungkin ini yang dialamin mereka yang sedang patah hati. Wajar banget, setiap kali dalam kehidupan kamu selalu bareng doi. Tiba-tiba kosong tanpa ada lagi yang bisa diajak ngobrol.

Bisa dipahami buat yang lagi patah hati, kadang sulit mengembalikan keadaan. Tapi perlu disadari, kita jangan terlalu larut terbawa emosi. Segeralah bangkit, masih banyak kesempatan kok. Berikut tips nyiasatin patah hati :

Berdamai dengan diri sendiri dan masa lalu. Manjakan diri kamu untuk melakukan kegiatan yang kamu senangi. Jangan ragu untuk berbuat egois bagi diri sendiri dan jangan perdulikan komentar orang lain tentang kamu.

Merenung. Nikmatin aja semua kondisi kehilangan dan kesendirian itu. Berlama-lamalah bicara dengan diri sendiri sambil introspeksi. Ini minimal bisa jadi cara ampuh sebagai penyembuh sakit hati kamu.

Pergi dengan temen-temen lama yang bisa bikin kamu tersenyum. Bahkan tertawa lebar. Usahakan nikmatin jalan-jalan ini sepuas hati kamu. Kalo perlu ke pantai atau puncak yang cukup jauh dari situasi keseharian kamu.

Berbicara dengan temen yang kamu percayai. Judulnya curhat, setiap orang pasti butuh curhat. Nah jangan segan-segan untuk curhat. Mungkin lewat curhat akan membantu rasa sakit kamu.

Jangan mencari pelarian. Orang yang baru putus cinta, cenderung labil dan pengen cari pelarian ke orang lain. Ini salah besar ! Karena pelarian bukan suatu penyelesaian tapi justru bikin masalah baru.

Pahami kalo putus cinta itu wajar. Jadi jangan terlalu dipikirkan atau tenggelam dalam kedukaan. Kita yakin bisa keluar dari masalah ini. Sedih, kecewa itu wajar. Cuma jangan terlalu lama.

So, menurut kamu lagi patah hati itu rasanya gimana sih ?

Sumber : http://www.dudung.net/artikel-bebas/patah-hati-.html

Read Full Post »

Allahu Rabbi aku minta izin
Bila suatu saat aku jatuh cinta
Jangan biarkan cinta untuk-Mu berkurang
Hingga membuat lalai akan adanya Engkau

Allahu Rabbi
Aku punya pinta
Bila suatu saat aku jatuh cinta
Penuhilah hatiku dengan bilangan cinta-Mu yang tak terbatas
Biar rasaku pada-Mu tetap utuh

Allahu Rabbi
Izinkanlah bila suatu saat aku jatuh cinta
Pilihkan untukku seseorang yang hatinya penuh dengan
kasih-Mu
dan membuatku semakin mengagumi-Mu

Allahu Rabbi
Bila suatu saat aku jatuh hati
Pertemukanlah kami
Berilah kami kesempatan untuk lebih mendekati cinta-Mu

Allahu Rabbi
Pintaku terakhir adalah seandainya kujatuh hati
Jangan pernah Kau palingkan wajah-Mu dariku
Anugerahkanlah aku cinta-Mu…
Cinta yang tak pernah pupus oleh waktu

Amin !

Sumber : http://www.dudung.net/artikel-islami/bila-aku-jatuh-cinta.html

Read Full Post »

Surat Untuk Yang Tersakiti

Teruntuk seseorang yang pernah ku sakiti. Teruntuk seseorang yang kecewa dengan tingkahku selama ini, untuk dia yang terus berdiam diri, untuk seseorang yang pernah mengisi namanya dihatiku ini.

Assalamu’alaikum wahai engkau yang pernah tersakiti,

Lama kita tidak saling mengirim kabar, teramat lama juga kita membangun luka antara sesama kita. Maafkanlah aku yang terus kecewa, maafkan aku yang begitu posesif ingin melindungimu namun aku tak pernah mengerti cara yang dewasa yang kau anggap baik untuk melindungimu. Maafkanlah aku yang tak pernah dewasa dalam mengambil sikap. Teramat lama aku ingin segera mengakhiri perang dingin ini. Teramat lama aku ingin kita kembali berteman seperti dulu lagi, tanpa harus ada makian antara aku dan kamu. Teramat lama dan telah teramat sesak aku menunggu waktu yang tepat untuk mengucapkan kata maaf ini. Maka maafkanlah aku. Apakah engkau harus terus memegang kata: tidaklah mudah untuk memaafkan. Bukankah Tuhan saja Maha Pemaaf, namun mengapa aku atau engkau tidak mampu memaafkan? Sudah menjadi tuhan-tuhan kecilkah kita? Atau memang engkau telah memaafkan segala kesalahanku? Namun mengapa telah terputus tali silaturahmi diantara kita? Jangan seperti itu. Sungguh jangan seperti itu. Janganlah begitu mudah memutuskan sesuatu yang berat, janganlah begitu mudah membenci sesuatu. Hal yang engkau anggap ringan itu sebenarnya adalah sesuatu yang berat di mata Allah. “Dan janganlah kebencianmu pada suatu kaum membuatmu berlaku tidak adil.” Masih ingatkah engkau suatu kisah, dimana engkau bercerita: “Aku pernah memiliki seekor domba, dulu domba itu begitu kusayang. Kemana aku pergi domba itu mengikutiku, dan kemana domba itu beranjak akupun mengikutinya. Namun suatu hari aku amat begitu buruk dan membencinya, domba itu mulai sering mengomel. Dia mengoceh betapa aku harus lebih sering mandi, dia terus berkelakar bahwa tidak baik jika aku tidak mandi. Dia mulai sering mengkritikku. Aku marah. Aku ku tinggalkan domba itu sendiri. Tidak peduli dia mau mati atau terisak nangis sendiri. Bahkan domba itu mulai membentak bahwa selama ini aku tidak ikhlas menemaninya, padahal aku ikhlas.” Dan aku pun tersenyum mendengar kisahmu. Aku pun berkata, “Mengapa tidak kau temani lagi dombamu yang sedang merajuk itu?” Kau pun ketus menjawab, “TIDAK! Dia bukan dombaku!” Tahukah engkau wahai seseorang yang pernah ku sakiti, aku pun kini merasakan apa yang dialami oleh domba itu. Terlalu sakitkah dirimu sehingga engkau begitu membenciku dan menjadikan aku laksana domba dalam ceritamu? Jangan seperti itu. Sungguh jangan seperti itu. Janganlah engkau seperti Yunus ketika meninggalkan kaumnya karena kemarahannya akibat kezaliman kaumnya dan Allah pun memperingatkan Yunus, “Maka kalau sekiranya dia tidak termasuk orang-orang yang banyak mengingat Allah, niscaya ia akan tetap tinggal di perut ikan itu sampai hari berbangkit.” Dulu kita pernah berteman baik sekali, hingga aku pun mengerti kapan kau akan sakit dalam tiap-tiap bulanmu. Dulu engkau begitu pengasih, hingga tahu betapa aku menginginkan sesuatu dan engkaupun memberikannya. Dulu, kita berdua begitu baik. Namun mengapa setelah datang kebaikan, timbul keburukan? Sedari awal, aku telah memaafkanmu. Bahkan aku merasa, kesalahanmu di mataku adalah akibat salahku. Aku yang memulai menanam angin, dan aku melihat badai di antara kita. Badai dingin yang amat begitu menyesakkan. Paling tidak untukku. Jangan takut jika engkau khawatir perasaan cinta yang dulu melekat akan kembali timbul. Aku bukanlah seorang baiquni seperti yang dulu lagi. Aku telah mengubah sudut pandangku tentang seseorang yang layak aku cintai. Aku sekarang sedang mencari bidadari. Ingin aku bercerita kepadamu, kandidat-kandidat bidadariku. Mengapa setelah habis cinta timbul beribu kebencian. Mengapa tidak mencoba membuka hati untuk seteguk rasa maaf. Jujur, bukan dirimu saja yang tersakiti, namun aku juga. Namun aku mencoba membuang semua sakit yang begitu menyobek hati. Andai engkau tahu wahai engkau yang pernah kusakiti. Pernahkah engkau menangis karenaku seperti aku menangis karenamu? Seperti aku terisak dihadapanmu. Pernahkah? Mungkin dirimu telah menemukan seseorang yang begitu engkau sayangi. Seseorang yang mampu membangkitkan hidupmu lagi, tetapi aku? Pernahkah engkau berpikir betapa hal yang engkau lakukan terhadapku begitu berdampak laksana katrina. Bahkan setelah itu aku masih memaafkanmu, bahkan aku menunduk memintamu memaafkan aku. Sudah menjadi tuhan kecilkah dirimu? Bahkan Tuhan saja memaafkan. Tahukah wahai engkau yang pernah tersakiti, betapa aku meneteskan air mata saat menulis ini. Betapa aku seolah pendosa laksana iblis yang terkutuk. Apakah engkau mengerti apa yang kurasakan? Mengertikah dirimu? Tak pernah ada manusia yang luput dari suatu kekhilafan. Tidak aku, tidak juga kamu wahai engkau yang pernah tersakiti. Maka, bukalah pintu maafmu itu. Untuk surat ini, untuk kekhilafanku yang lampau, untuk kenangan yang membuatmu sakit, untuk segala sesuatu tentang kita, aku minta maaf. Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Oleh : Muhammad Baiquni

Sumber : http://www.dudung.net/artikel-bebas/surat-untuk-yang-tersakiti.html

Read Full Post »

Love Is Blind..

love is blind

LOve is Blind but love is True

Read Full Post »

sweetheart…

Sering aku berharap pada seseorang yang aku sayangi dia kembali ke pelukan dalam hati ini. Tapi apakah semua itu mungkin terjadi dikala saat ini semua berubah, tapi dalam keyakinan ini masih percaya bahwa suatu saat dia akan kembali ke hati ini karena hanya waktu yang bisa jawab semua itu. Pengorbanan yang selama ini aku lakukan dengan suatu ketulusan  bukan suatu keterpaksaan karena semua ku lakukan karena aku sayang sama dia, kadang ku berfikir semua kembali normal seperti aku baru mengenal dia. Nasi sudah menjadi bubur yang terjadi sudah terjadi dan takkan bisa terulang lagi. Kadang hati ini merasa menyesali apa yang aku lakukan sama dia, tapi yang aku lakukan selama ini sama dia hanya karena dia berubah keyakinannya. Apa aku terlalu memaksa dia untuk mencintai aku padahal dia sudah tidak cinta lagi. Semua masalah pasti ada solusinya. Kadang kuberfikir apa ini semua salahku sehingga dia meninggalkan aku sendiri disini. Aku hanya ingin memperbaiki semuanya dan mempertahankan hubungan ini. Kejujuran dan kebohongan yang seharusnya bisa diselesaikan belum bisa terselesaikan dengan baik hanya karena keegoisan masing-masing. Masalah demi masalah muncul hanya karena keegoisan yang mencapai klimaksnya diputuskan hubungan ini. Pengorbanan yang aku lakukan hanya sebagiankecil yang akulakukan, semua aku bisa lakukan demi dia, aku rela meninggalkan orang aku sayangi demi dia apa aku salah memilih, penyesalan yang tak ada arti. Sering ku berdoa pada Allah SWT dengan perasaanku saat ini, bila dia memang jodoh aku jodohkanlah, kalau memang bukan jodoh hilangkan perasaan sayang ini dari ke dia, tapi kenapa allah belum mengabulkan permohonan ini semua perasaan sayang masih ada, apakah dia juga masaih sayang sama aku. Aku hanya diam dan diam bagaiamana cara untuk menghilangkan perasaan ini. Kenapa aku belum bisa mencintai orang lain selain dia, apakah hikmah dibalik perasaan ini?Aku hanya bisa berharap dan berdoa untuk bisa bertahan dengan perasaan ini dan menjalani semua dengan tenang. Apakah dia juga merasakan apa yang saya rasakan…(continued)..

Read Full Post »